Kisah Ibu Bermata Satu

Posted By : Posted on - 15.29 with No comments
Ibuku hanya memiliki satu mata, dan ayahku sudah meninggal sewaktu aku masih sangat kecil. Aku membenci dunia ini, kenapa aku dilahirkan didunia dengan seorang ibu yang hanya memiliki satu mata. Ibuku bekerja tiap hari dengan membuka sebuah toko kecil di pasar loak. Dia menjual barang bekas, besi tua, kardus kardus bekas apapun barang yang sudah tidak terpakai untuk menghasilkan uang untuk kebutuhan kami berdua.

Aku ingat suatu hari ketika aku masih duduk disekolah dasar, hari itu ibuku datang begitu mendengar kakiku terkilir saat berolahraga. Aku sangat malu. Bagaimana dia bisa melakukan ini padaku? Aku melemparkan tatapan penuh kebencian dan berlari keluar. Keesokan harinya di sekolah banyak teman temanku yang mengejekku ... "Ibumu hanya memiliki satu mata ?!" dan mereka mengejek saya.

Saya pernah berharap bahwa ibu menghilang dari dunia ini jadi saya berkata kepada ibuku, "Ibu, mengapa ibu tidak memiliki mata lainnya ?! Dengan kondisi seperti ini hanya akan membuat saya menjadi bahan tertawaan. Mengapa kau tidak mati saja? "Ibuku tidak menanggapi. Saya menyesal mengatakan sejahat ini, tetapi pada saat yang sama, rasanya baik untuk berpikir bahwa aku telah mengatakan apa yang ingin aku katakan selama ini. Tapi saya tidak berpikir bahwa saya telah menyakiti perasaannya sangat buruk.

Malam itu ... aku bangun, dan pergi ke dapur untuk mengambil segelas air. Ibuku menangis di sana, ia mungkin takut tangisannya membangunkan saya, jadi ia menangis didapur. Meski begitu, aku benci ibuku yang menangis dengan satu matanya. Jadi saya berkata pada diriku sendiri bahwa aku akan tumbuh dewasa dan menjadi sukses, karena aku benci ibuku yang bermata satu dan kemiskinan yang kami alami.

Kemudian saya belajar sangat keras dan mendapatkan nilai yang sangat baik. Saya mendapatkan beasiswa dan masuk ke sebuah universitas negeri di Seoul dan saya meninggalkan ibu saya. Kemudian, saya menikah. Saya membeli rumah saya sendiri. Kemudian saya punya anak-anak, juga. Sekarang aku hidup bahagia sebagai orang yang sukses. Aku suka di sini karena itu adalah tempat yang tidak mengingatkan saya tentang ibu saya.

Kebahagiaan ini semakin besar dan besar, ketika seseorang tak terduga datang menemui saya "Apa ?! Siapa ini ?! "Itu ibuku ... Masih dengan satu matanya. Rasanya seolah-olah seluruh langit runtuh. Gadis kecilku lari, takut dengan satu mata ibuku. Dan saya bertanya, "Siapa kamu? Aku tidak tahu dan mengenal kamu !! "seolah-olah saya tidak mengenali ibu saya.

Aku berteriak padanya "Beraninya kau datang ke rumahku dan menakut-nakuti anak saya! Keluar dari sini sekarang !! "Dan untuk ini, ibu saya diam-diam menjawab," oh, aku sangat menyesal. Saya mungkin mendapatkan alamat yang salah, "dan dia pergi. Syukurlah ... dia tidak mengenali saya. Saya cukup lega. Aku berkata pada diriku sendiri bahwa aku tidak akan peduli, atau berpikir tentang ini selama sisa hidup saya.

Suatu hari, sebuah undangan saya terima untuk menghadiri reuni sekolah datang ke rumah saya. Aku berbohong kepada istri saya mengatakan bahwa saya akan melakukan perjalanan bisnis. Setelah reuni, entah mengapa saya berpikir begitu ingin mengetahui kondisi ibu saya dan rindu dengan gubuk tua yang dulu saya tinggali bersama ibu saya. Sesampai dirumah kami dahulu seseorang tetangga mengatakan bahwa ibu saya telah meninggal beberapa hari lalu dan ia menyerahkan surat kepada saya jika suatu saat nanti aku kembali kerumah, surat itu kubuka dan kubaca perlahan.

"Anakku tersayang, saya pikir hidup saya sudah tidak akan lama lagi sekarang. Dan ... aku tidak akan mengunjungi Seoul lagi karena tubuhku sudah tidak kuat lagi untuk bepergian jauh... tapi aku selalu berharap kamu akan mengunjungi ibu sekali-sekali? tetapi sekian lama menunggu kamu tidak datang tetapi ibu maklum mungkin kamu terlalu sibuk dengan keluargamu. Aku sangat merindukanmu. Dan saya sangat senang ketika mendengar kamu datang untuk reuni. Tapi aku memutuskan untuk tidak pergi ke sekolah menemuimu karena takut kamu akan menjadi bahan ejekan teman-temanmu...... Ibu minta maaf jika ibu hanya memiliki satu mata, dan ibu sangat bersedih jika kamu menjadi bahan ejekan teman temanmu.

Anakku..., ketika kamu masih sangat kecil, kamu mengalami kecelakaan, dan kehilangan matamu. Sebagai seorang ibu, aku tidak bisa tinggal diam melihat engkau akan tumbuh besar dengan hanya satu mata ... jadi ibu memberikan 1 mata ibu untukmu ... Sehingga ibu hanya memiliki 1 mata saja. Lebih baik ibu yang menanggung malu menjadi bahan cemoohan banyak orang daripada kamu anakku. Aku tidak pernah marah padamu untuk apa pun yang kamu lakukan padaku. "Aku rindu saat-saat ketika kamu masih kecil dahulu. Aku sangat merindukanmu. Ibu menyayangi kamu. Kamu segalanya untukku."

Begitu selesai membaca surat dari ibu, seakan bumi bergetar hebat sehingga aku tidak mampu lagi berdiri, aku menangis sejadi jadinya. Aku sangat menyesali perlakuanku kepada ibu, saya tidak tahu cara yang akan menebus perbuatan terburuk saya ...

"Seburuk apapun orang tua kita, tetapi merekalah yang membesarkan dan membimbing kita menjadi sedewasa ini, merekalah yang selalu bersedia mengorbankan apapun untuk kebahagiaan kita. Mereka tidak akan menghiraukan panas terik, lelah, keterbatasan mereka hanya untuk memberikan apa yang kita butuhkan, apa yang kita perlukan dan mereka tidak pernah meminta imbalan atas apa yang mereka lakukan. Orang tua akan selalu memberikan apapun untuk anak-anaknya, memaafkan semua kesalahan yang dilakukan oleh anak-anak. Tidak ada cara apapun untuk membayar jasa mereka yang begitu hebat, yang bisa kita lakukan adalah mencoba memberikan apa yang mereka butuhkan, berbakti kepada mereka dengan cinta dan rasa hormat."

G+

Jika Anda merasa Artikel di blog ini berguna dan mencerahkan, Silahkan share di media sosial melalui tombol diatas agar membantu pembaca lain tercerahkan, Atau jika artikel ini bermanfaat silahkan muat ulang namun hargailah dengan menempatkan link web blog ini, Menghargai karya orang lain sama halnya menghargai diri Anda sendiri,Terima kasih!
Baca Juga Artikel Terkait Lainnya

Tidak ada komentar:

Posting Komentar